Share Your Knowledge…

Life is Beautiful

Trans Jogja Story : Janti

12 Comments

Yup akhirnya cerita tentang Trans Jogja lagi. Jadi sudah 3 kali saya naik Trans Jogja, mayan lah buat nambah2 pengalaman. Sebenarnya bukan 3 tapi sudah 4 karena disini saya harus transit, tapi ya kita hitung aja dari mana kemana biar ga banyak ngitung transitnya. Setelah kemarin dari Solo ke Jogja turun di terminal Giwangan akhirnya saya mencoba turun di Janti untuk naik Trans Jogja. Kenapa di Janti? Ya karena jarak Janti ke kos lebih deket daripada Terminal Giwangan ke kos.

Minggu kemarin saya berangkat dari Solo ke Jogja kemudian naik Bus Trans Jogja dari Terminal Giwangan. Saya cuma butuh naik 1x dan tidak perlu transit untuk bisa sampai ke Halte Kopma UGM. Perjalanan yang cukup menyenangkan tapi ya agak lama.

Dan hari selasa ini saya pergi ke Jogja dan turun di Janti. Ya sekali-kali pengen nyoba gmn klo mau naik Trans Jogja dari Janti. Ya biar lebih irit tenaga, waktu, dan nambah pengalaman. Tapi pada saat itu saya belom tahu apakah ada Halte Trans Jogja di Janti. Dan akhirnya saya memutuskan jalan kaki dari Janti untuk menemukan Halte terdekat. Akhirnya bim salabim, Halte Trans Jogja Terdekat dari Janti adalah Halte Ambarukmo Plaza wow. Dengan kaki yang cukup pegel akhirnya saya sampai juga di Halte Amplaz.

Akhirnya boleh bernafas lega sedikit. Dan juga karena di deket Amplaz maka sudah bisa dipastikan para pengguna Bus Trans Jogja dari sini adalah cewe² yang lumayan manis². Ketika saya tanya sama mas’e yang jaga “Mo ke UGM gmn mas?” dan akhirnya dijawab “Nanti naik 3 kali ya mas, pertama naik bus jurusan 2A terus nanti turun di Halte Bethesda, abis itu naik yang ke Terminal Condong Catur, abis itu langsung ke Kopma UGM mas.”. WTF? Akhirnya saya naik bus yang ke arah Bethesda. Setelah saya tanyakan lagi akhirnya saya bisa sampai ke Halte Kosudgama depan Panti Rapih tanpa harus melewati Condong Catur dulu. Dan lagi² saya harus jalan sehat untuk bisa ke kos. Lumayan pegel lah setelah sampai di kos.

Dan sekarang sudah saya putuskan untuk tidak menggunakan jalur tersebut lagi bila mau ke Jogja dari Solo. Pegel uey…walopun cewenya cakep²…ora usah wae

12 thoughts on “Trans Jogja Story : Janti

  1. berbanding lurus lah capek jalan kaki dengan berdesak2kan dengan cewe2. wkwkwk…. hidup jogja!

  2. Weleh…lha nek lungguh pie jal…mosok mepet² wekekeke

  3. dasar tetep -_-a,,,

  4. ah mbak antin bisa aja…makasih atas pujiannya =p

  5. sebenernya ga perlu ganti jalur ampe 3 kali klo mau ke halte pertanian dari halte amplaz …

    enaknya dr amplaz naek jalur yg lewat d depannya santika hotel, ntar turun d halte depan bumiputera, trus nyebrang ke halte yg depan santika udah deh naek yg ke pertanian …

    kyknya d janti ada halte jg deh, d bawah jembatan layangnya itu klo ngga salah …

  6. ::paris
    Astaga pertanian? Adohhhhhhh……

    Emange klo pindah halte loncat depan gitu ga bayar lagi? Makanya ga liat, lha sembunyi di bawah jembatan….

  7. sekarang topiknya transjogja dan wanita😀

  8. pertanian lama lho om …, yg depan kopma itu …

    ya bayar lagi sih … drpd jalan jauh bgt …

  9. Kayane di Janti ada kok, nggak perlu jalan ke Amplaz. itu dari kantor polisi kamu jalan ke timur. cuman deket. atawa kamu jalan ke selatan di bawah jalan layang itu juga deket.

  10. doh tekan giwangan kok ra mampir nang gubukku?? eh istana babeku dink :D….

  11. maaf sesat ternyata, dari janti klo ke selatan ada halte, trus di bawah jembatan arah ke solo juga ada..hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s